Barat Ingin Kalahkan Rusia di Medan Perang, Putin: Biarkan Mereka Mencoba

Mendengar Barat ingin mengalahkan Rusia di medan perang, Presiden Vladimir Putin pun menantang Barat untuk mencobanya. Namun Putin memperingatkan bahwa campur tangan Barat akan menimbulkan kesulitan yang lebih besar bagi Ukraina. Dalam pidato hawkish hari Kamis (7/7/2022), Pemimpin Rusia mengatakan bahwa Rusia baru saja memulai perangnya di Ukraina dan menantang Barat untuk mencoba mengalahkannya dalam peperangan.

Putin mengatakan prospek untuk setiap negosiasi akan semakin sulit jika konflik bertambah lama dan berlarut larut. “Hari ini kami mendengar bahwa mereka ingin mengalahkan kami di medan perang. Apa yang bisa Anda katakan? Biarkan mereka mencoba," kata Putin, sebagaimana dilansir “Kami telah mendengar berkali kali bahwa Barat ingin melawan kami hingga Ukraina terakhir."

"Ini adalah tragedi bagi rakyat Ukraina, tetapi tampaknya semuanya menuju ke arah ini, ”katanya. Rusia menuduh Barat mengobarkan perang proksi melawannya dengan memukul ekonomi Rusia dengan sanksi dan meningkatkan pasokan senjata canggih ke Ukraina. Tetapi sambil membual bahwa Rusia baru saja melangkah maju dalam hal perang, Putin juga merujuk pada kemungkinan negosiasi.

“Semua orang harus tahu bahwa, pada umumnya, kita belum memulai sesuatu dengan sungguh sungguh,” katanya. “Pada saat yang sama, kami tidak menolak pembicaraan damai. Tetapi mereka yang menolak mereka harus tahu bahwa semakin jauh, semakin sulit bagi mereka untuk bernegosiasi dengan kami.” Putin mengatakan jelas bahwa sanksi Barat menciptakan kesulitan, “tetapi sama sekali tidak seperti yang diharapkan oleh para penggagas blitzkrieg ekonomi terhadap Rusia”.

Komentar Putin adalah referensi pertama untuk diplomasi dalam beberapa minggu setelah pernyataan berulang dari Moskow bahwa negosiasi dengan Kyiv telah gagal total. Sejak menginvasi Ukraina pada 24 Februari, pasukan Rusia telah merebut sebagian besar negara itu, termasuk menyelesaikan perebutan wilayah timur Luhansk pada hari Minggu. Tetapi kemajuan pasukan Rusia jauh lebih lambat daripada yang diperkirakan banyak analis, dan mereka dipukul mundur dalam upaya awal untuk merebut ibu kota, Kyiv, dan kota kedua Ukraina, Kharkiv.

Prospek kompromi tampak jauh karena Ukraina, yang didorong oleh dukungan Barat dan kerugian besar yang ditimbulkannya pada lawannya dalam hal pria dan peralatan, telah berbicara tentang mengusir Rusia dari semua wilayah yang telah direbutnya sejak 2014. Kepala negosiator Ukraina, Mykhailo Podolyak, mengatakan di Twitter minggu ini bahwa syarat untuk melanjutkan pembicaraan dengan Moskow akan mencakup hal hal berikut: “Gencatan senjata. Penarikan pasukan Z. Kembalinya warga yang diculik. Ekstradisi penjahat perang. Mekanisme reparasi. Pengakuan hak kedaulatan Ukraina.” Para pemimpin parlemen menanggapi komentar Putin pada hari Kamis dengan salah satu, Sergei Mironov dari partai A Just Russia, mendorongnya untuk mendirikan sebuah badan khusus untuk memfasilitasi integrasi wilayah wilayah pendudukan Ukraina ke Rusia – sebuah gagasan yang dijanjikan Putin untuk dibahas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.